Eh... Ada Yang Baru Loh...

Minggu kali ini aku di Pinang.
Alhamdulillah ya.
Akhirnya aku di Pinang juga setelah menunggu kata IYA dari ayah seribu tahun lamanya.
Cieee. cieee.
." embh
*sumpah itu alay dan gak nyambung



Yang pada di Kepri pada tau kan ya ada Event Festival Bahari Kepri 2016.
Start dari tanggal 20 - 30 Oktober 2016 di Tg.Pinang.
Yang belum dapet jadwal detilnya, bisa dilihat di bawah ini ya gaes.
Sumber dari grup Blogger Kepri:





Tapi agenda utama aku ke Pinang bukan mau lihat festival itu sik.
Ehehe....
Agendanya adalah silaturahim ke sahabat baik aku waktu kuliah S1.
Mba e alias Mba iya alias Mba Eka Riawati.
Yeaaaaaay.

Lama banget gak ketemu kamu mba.
Kangeeeeeeen.

Singkat cerita.
Aku nyampe sana sorean.
Kita kerumah bulek nya Mba Eka buat mandi dan sholat.
Terus malming deh berdua.
Tau gak sih? Akhirnya aku bisa malming.
Asik... Asik... Asik...
Selama ini gue di dalem kamar sama adek gue Intan Bahtera Pertiwi yang iuwh...

Karena laper to the max, kita nyari makan dulu kuy.
Nemu cafe yang ah sudahlah.
Aku gak rekomen dan gak mau buat reviewnya.
Haha...
Setelah makan.
Eh... Kita gak kenyang.
Aku loh baca bismillah padahal.
Daaaan.
Mba e juga gak kenyang.
Hahaha.
Dasar perut gentong kita mah.

Keluar lah kami yakan dari cafe itu.
Keliling liat tepi laut Tg.Pinang yang rame disamperin masyarakatnya.
Gilaaa. Banyak kali makanan di sana.
Sampe pusing adek lihatnya bang.
-_-

Keliling-keliling dan sekalian jalan pulang kerumah.
Walaupun kita diberi kebebasan buat malming, kita juga tau diri anak perempuan harus pulang cepet.
*cepet kali pun ._.

Sampe di rumah Mba e.
Melepas rindu ke Bapak sama Ibu.
Mungkin ini kali ke-empat aku nginep di rumah Mba e.
Aaah.
Emang deket banget kami mah.
Ayah udah kenal baik juga sama Bapak.
Senangnyaaaah ^^

Tapi kami izin keluar lagi buat makan sodara-sodara.
:P

Batin said:
Serius... Dua orang ini tipe cewek abnormal.
Mana janji manis buat ngurusin badan, huh?
Terus aja terus -_-
Kalau aib ini kebongkar.
Gada cowok yang demen mah.

Gue said:
Maap yes.
Kali ini aja.
Besok kita mulai diet lagi kok.
*kalo bisa loh ya. :P

Makan malem yang kedua ini asli bikin kenyang.
Sampe aku gak bisa berdiri.
Haha.
(illfeel gak sih bacanya? Aku yang nulis rada iuwh)

Kita pulang dan istirahat deh.
Confirm!
Gada kalori yang kebakar pada malam itu.
Berubahlah dia menjadi lemak-lemak yang menjalar disekujur tubuh.
Dan aku pasti berspekulasi.
Bahwa tidak ada timbangan berat badan yang benar di DUNIA ini.
Semua salah coy!
*dramatisir sikit

Besok paginya.
Kita udah sarapan aja lagi di Warung Nasi Ayam deket rumah Mba e.
Gilaaaaaaaaak.
Aku sebenernya masih gak percaya dengan semua kejadian ini.
Sudahlah romeo.
Tinggalkan saja aku!
LOH :O
(Nanti aku buat spesial riview tentang Nasi Ayam nya yah. :D)
----

Teruuuuusss?
Katanya ada yang baru.
Apa yang baru?

:D
Ehehe...
Yang baru adalah sebuah bangunan yang mirip kayak gongong.
Letaknya di deket tepi laut itu lah.
Jadi setelah makan nasi ayam itu, kita hunting foto ke tepi laut.
Udah pada liat belum bloggers...?

Ini dia penampakannya.


Ini ngambil fotonya dari atas Taman Bestari. Yang ada tulisan gurindamnya itu loh.

Itu diaaaaa..... Taman Bestari bukan yah namanya. Aku lupa. Haha...

Terus kita juga foto di jembatan deket situ lah (ini aku gak informatif banget sih -_-).
Ada adek-adek pengen ikutan di foto. Seksoy banget sih kamu dek -_-.


Latihan catwalk dulu yes.

Udah cantik la ya tu taman. 
Yang berkewajiban merawatnya adalah kita semua sebagai penikmat taman ya pemirsah. Buang sampah pada tempatnya dan merawat fasilitas publik dengan tidak merusaknya adalah salah dua tindakan bijak sebagai masyarakat yang peduli pada kotanya.
(serius ini).
Harapannya adalah meningkatnya angka kunjungan turis, baik dalam maupun luar negri.

Taman udah oke. Icon gongong juga gak kalah keren arsitekturnya. 
Tinggal pelabuhannya yang harus disentuh estetika.
Semoga kedepannya lebih bersih dan yang jual tiket, ojek atau taksi pada tertib. Gak bising gitu loh. Biar nyaman.
^^

Sok Ngendorse. Padahal nggak ada yang request.

Model amatiran. Setelah di wawancarai. Ternyata mba ini pernah gagal jadi model. Sian idupnya.

Oh iya. Ada juga kita foto di taman.
Nungguin si babang. Hee...
Babang tukang bakso.
Besties. Mmuuach...

Terus ke tugu daun sirih deh.




Share this

Related Posts

Previous
Next Post »