11/17# Akhirnya Tiba Juga Hari Presentasi Gue di CUD


Pagi itu suhu 11 derajat celcius. Dingin sih, tapi gue gak terlalu peduli dengan cuaca waktu itu. Gue sibuk. Sibuk dengan kebingungan diri sendiri. Perkara presentasi. Rasa-rasanya semua yang ada diotak ini buyar. Kayak hilang ingatan tentang semua hal yang udah diteliti pada tesis gue.

Jadilah gue gak mood buat diajakin ngobrol apapun. Udah gitu, yang biasanya gue gak pernah nolak untuk difoto, ini gue tolak coy. Tapi hebatnya temen-temen paham banget dengan kondisi ini. Apalagi Kak Intan dan Kak Shelvi yang udah duluan presentasi di hari sebelumnya. 

Gue duduk ditaman sendirian, sengaja menghindar dari keramaian. Isengnya Kak Intan, ngerekam gue yang lagi bete ngelihatin lappy. Serius gue gak sadar. Baru tau video itu pas udah di Batam. -_-

Singkat cerita..
Bus kita udah datang menjemput dan langsung meluncur ke gedung konferen yang letak ruangan sebenernya gak jauh-jauh amat dari hostel. Tapi ya namanya juga tamu yeken. Dianterin jadinya. Ehehe.. 
Deg-degan tetep jalan. Mau kayak manapun takutnya, tetep harus dihadepin brai. Perlahan tapi pasti, bus yang kita tumpangi mendekat ke gedung. Kemudian kita turun. Dan seperti biasa. Dokumentasi dulu. :D

Foto ini gue dapet dari hape nya Pak Hep.

Senyum paksa. Yah.... Bisanya cuma pasrah aja. Sebenernya gue gak perlu cemas banget sih. Soalnya gue nyiapin teks apa yang bakal gue bicarain ntar di depan. Walaupaun gue tau teks itu sebenernya yang menyebabkan kebuyaran terjadi di otak gue. Terburai. Kayak Mayang Terburai. :O Terurai gak sih? ._. Haha... Deg-degkan tetep kekeuh kagak bisa diusir. 

Tapi... Tiap beberapa langkah berjalan dalam gedung itu, tetep ada sesi pemotretan. Haha...




Dan tibalah kita pada ruang konferens itu.
JENG... JENG...
Ruangannya nggak terlalu besar juga gak kecil-kecil banget.
Tiap tempat duduk ada satu microphone dan satu monitor.
Kita udah disiapin selebaran tentang program CUD berbahasa INDONESIA.
Wew. Niat banget yak.
Keren lah.
Apa setiap tamu dari negara lain dibuatin selebaran sesuai dengan bahasanya masing-masing?
Ckckck.
Salut lagi gue.
Ntar kalau ketemu selebaran nya gue tempelin di mari yak.

Oh iya, dimeja juga udah disediain minuman mineral dan snack-snack gitu lah.
Dan... Apa aktivitas yang gak pernah ketinggalan? Tentu saja kita foto lagi.
:D



Aaaaaah. Makin aja deg-degan gak bisa di atur.
Susah banget buat diajakin tenang ni jantung.
Seakan-akan jarum jam berputar begitu cepat. 
Dan ada monster besar disudut ruang yang siap menerkam gue.
*lupakan itu gegara gue gagal mau buat cerita ber-genre magic.

Acara pun dibuka oleh MC.
Gue salut banget. MC selain oke Bahasa Inggrisnya, juga oke Bahasa Indonesia nya.
Top lah.

Singkat cerita *lagi...
Satu persatu maju dong...
Foto yang sempet diabadikan oleh Pak Hep adalah ini. Makasih Pak Hep ^^


Sebenernya aku agak kagok ngoperasiin komputernya. Karena tulisan windowsnya keriting semua. Jadi ya sesuai naluri lah gue nge-klik nya. :P
Setelah gue cuap-cuap berantakan. Haha... Akhirnya gue terlepas dari beban. Gila. Langsung enteng badan gue. :D Dan gue bisa sumringah lepas. 

Yeaaaaay.
I did it!




Share this

Related Posts

Previous
Next Post »