Yaa Robbi 1

Assalamu'alaikum Gaes.

Apa kabar?
Gue menghilang.
Beberapa saat.
Demi masa depan.
Haha.


Liat coy!
Bulan Juli 43 postingan.
Agustus kagak ada sama sekali.
Gue mostingnya di tesis.
huhu.


Dan sadarnya karena komenan Mr. Gie.
Katanya gue kesambet apa..
haha.
thankss Mr. Gie.
Gue aja nggk gitu perhatiin.
Sebagai gantinya gue blog walking deh ke tempat elu.
Ninggalin jejak disana.
Supaya traffic blognya naik.
Haha.

Anyway ttg traffic,
Visitor gue bertambah atau nggk, yang pasti bertambah.
Tapi signifikan atau nggk, itu yg gtau.
Tapi yaudah kali ya.
Buat having fun doang ngeblogging ini mah.
Suatu saat kalau udah siap move on ke domain sendiri, mungkin traffic blog bakalan gue perhatiin.
supaya dapet duit.
haha
UUD.
*otak mikir keras gimana caranya ngasilin duit lewat inet.
Pengangguran emang gitu coy!
Haaah -_-
Ini asli pengangguran setelah tadi malam gue officially dapet gelar magister.

Huaaaa. Alhamdulillah Yaa Robb.
T_T


OKEH.
*belum masuk inti.

*ini masuk inti
Banyak kemudahan yang gue dapet selama hidup ini.
Cuman diri ini nih yang ah sudahlah.

Ya Robbi.
T_T

Gue ceritain di tahun yang terdekat aja yak.
Jadi gini.
Planning gue tahun 2015 kmaren adalah:
Ngelanjutin S2 ke Turki lewat beasiswa pemerintah Turki.
Setelah gue searching2.
*yang gue dapet loh ya
Cuma Turki yang beasiswa nya mudah dan memudahkan.
Jadi, sebelum tahun 2015 itu, tepatnya di tahun 2014, setahunan gue nyari info tentang Beasiswa Turki ini.
Plus preparation nya.

S1 gue 3,5 taon.
Masuk 2011 September.
Februari 2015 selesai.
Yudisium April 2015.
Jadi bisa langsung ngejar jadi mahasiswa S2 sebelum wisuda S1.
Mikirnya gitu.
Kalau keterima di Turki, gue berangkat di bulan September 2015.

Waktu itu gak cuma Turki yg MAU gue coba. *artinya belum di coba.
Brunei Darussalam juga.
Sama requestan ayah Malaysia.
Cadangan.
Padahal beasiswa yg paling mudah itu di Turki.
Kenapa cadangan nya jadi yang susah.
-_-
Sampe sekarang masih bingung.
Cuma karna nggk teralu penting, biarin aja!

Lanjut cerita planning tadi.
Allah ngasih jalan lain cuy.
Belum juga gue mau submit dokumen.
Gue harus terima kenyataan.
Kalau gue kudu stay di Batam maksimal sampe akhir taon 2015.
Kenapa?
Karna gue harus jadi ketum salah satu organisasi kemahasiswaan ekstra kampus.
Kondisi yang mengharuskan gue jadi ketum coy!
Kalau disuruh milih mah, yang paham-paham pasti gak bakalan mau.
Gue ampe nangis2 coba di depan orang2. *bukan nangis guling2 ya. nangis mermaid. Haha...
Maluuuuu.
Gak bisa di tahan.
Pertama itu amanah, berat euy.
Kedua gue akhwat.
Ketiga karna itu muskomlub.
#eh. ketahuan deh organisasi apa.
:D

Jadi tuh pas muskom gue hampir kepilih di musyawarah.
Cuma karna masih ada ikhwan, dan bisa pake syarat status ab2 menyusul, makanya gue bisa selamat.
Tapi setelah beberapa bulan, nggk bisa dipenuhi, alhasil muskomlub.
Udah sampe muskomlub pun gue masih cari celah buat menghindar.
Pertama karna amanah lagi.
Kedua karna gue mau caw dari Batam ke Turki.
*kalau keterima.
haha

Tapi apalah daya tangan tak sampai.
Gak bisa gue hindari.
Semua orang terpaku di gue.
Bahkan pemilihan ketua ini pake jalur guru ngaji gue pada saat itu dan guru ngaji gue sebelumnya.
Guru ngaji said, "Anti diminta jamaah diposisi ini untuk ini. Minggu depan tolong hadir di musyawarah nya ya sayang".

uhmaak.
-_-
gada komen yang keluar dari mulut gue.
cuma air mata.
sang mr senyumin gue sambil bilang, "in syaAllah, Allah sudah siapkan jalan lain yg lebih baik"
(mr tau planning gue).

Dengan berat hati coy gue dateng dan terjadilah semuanya.
Gue lepas keinginan ngirim dokumen itu.
Karna kalau sampe keterima, malah makin sakit gak sih...
Soalnya gue tau, beasiswanya bener2 simple coy.
Dan kuota penerimaan pada saat itu nambah.
Ah,,, sudahlah...

Gue lebih milih panggilan ini ketimbang keinginan2 dunya gue.
Terlalu klise ya.
Tapi serius.
Saat itu gue mikirnya.
"Siapa sih lu may. Ini jalan Allah. Dirimu pake menghindar. Udah hebat emangnya? Punya apa?"
Tersadar gue gak punya apa-apa.
Tersadar gue ttg mimpi menjadi batu bata bangunan disudut rumah bernama dakwah.
Tersadar gue ttg rezeki yang udah Allah kasih selama hidup gue.
Tersadar.. tersadar.. Nangis... Nangis...

Dan endingnya. Gue gak jadi submit dokumen ke Turki. Apalagi sampe kuliah di Turki.
-_-


masih bersambung.... see Yaa Robbi 2


Perkenalkan model gak jadi :]

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »