10/17# Ternyata Ini Rasanya Samgyettang

Setelah ngeletakin tas di kamar hostel masing-masing, kami langsung cus keluar lagi untuk makan malam.

Diajak ke salah satu restoran yang lumayang tergolong berkelas.
Kali ini kita makan Samgyetang.

Katanya sih ini salah satu makanan fenomenal di Korea.
Samgyetang adalah makanan yang berjenis sup.
Yap. 
Ini adalah sup ayam dengan bumbu utama berupa gingseng.
Ayamnya gak dipotong-potong.
Tapi langsung satu ekor ayam dimasak dan disajikan untuk satu porsi atau satu orang.
Tentunya udah dibersihin yah :D
Di dalam ayam tersebut terdapat nasi, aku rasa sejenis pulut gitu deh.
Seperti makan sebelum-sebelumnya, selalu banya side-dish yang disajikan di meja makan.
Ada kimchi, cabe, sayur-sayut, sambal, bawang putih, dan lain-lain yang gue gak ngerti apa nama dan maksud makanan nya.

Ketika makanan ini disajikan, gue langsung terperangah.
Apaaaah?
:O
Serius ini buat sendiri...

Uap dari sup samgyetang langsung menyebar di ruangan.
Gue yang baru pertama kali nyium bau ini langsung rada mual.
Mungkin karna gak biasa kali ya.
Soalnya kan gingseng juga tergolong herbal.
Sama kayak jamu, orang yang gak suka baunya bakalan mengenyritkan dahi dan nutup idung.


Walaupun dari aroma dan penampakannya aku rada gak sreg, tapi tetep harus diupayakan untuk dihabiskan dong.
Walaupun endingnya aku gak kuat buat ngehabisin makanan ini.
Maap yah :(


Rasanya sangat plain dan ngebuat aku pusing.
Di dalam sup ini terdapat banyak irisan gingseng.
Aku lihat, orang-orang korea yang dari kampus CUD menyantap sup ini plus gingseng-gingsengnya.
Whoaaa.
Ntap lah.

Terakhir makan.
Bagian orang-orang korea yang dari kampus CUD tinggal sisa tulang-tulang ayamnya doang.
Almost celar sodara-sodara.
Gile benerrr..

Setelah selesai makan.
Kita balik deh ke kampus.
Dianterin sampai di depan hostel.

Nah, karna kita orangnya gak suka ngebiarin waktu di berlalu gitu aja di dalam kamar, maka kami memutuskan untuk jalan-jalan ngelihat kampus ini di malam hari.
Kita: Gue, Bu Rina, Pak Hep, dan Anisa.
Suasana masih rame.
Anak-anak banyak yang olahraga.
Udara saat itu 13 derajat celcius.
Aku udah bisa ngelihat asep dari mulut orang-orang yang lagi ngomong.
Brrr..
Dingin banget.

Sampai perjalanan kita terhenti pada satu kafe.
Hah?
Makan lagi?
Nggk. Kali ini cuma nyemil.
Kita beli minuan dan nongki-nongki cantik.
Pada malam itulah dosen pembimbing gue, Pak Hepy ngasih nasehat panjang lebar ke gue.
Buat lanjut kuliah S3.
Dan cerita banyak hal tentang studi.
Salam hormat untuk Pak Hep yang banyak memberikan penjelasan bijak dan membantu ngebuka otak gue jadi lebih luas buat berfikir.

Yaa Robb.
Berikan ia kebarokahan dan kemudahan dalam setiap urusannya.
^^

*judul dan tulisan terakhir jauh beda :D

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »