Be Amazing Girl!

Assalamu'alaikum warahmatullah. 

Hai girls dimanapun kamu berada.
Semoga senantiasa dalam keadaan kece badai atas limpahan rahmat dan naungan Allah. ^^

Serasa panjang hari kmaren.
Secara gue bagadang dooong.
Ngerjain the last task.
Tapi tesis tetep aja masih menari-nari di depan laptop.
Sereeeeeem :O

Hari ini gue refreshing bentar buat ngulas apa yg gue baca kmaren.
Buku baru itu.
Hee.
Kmaren gak sempet nulis.
Nih gue tulis.
Tulis dikit aja tapi yak.

Dan gue baru selesai baca kata pengantarnya doang.
Halaaah.
:D

Gpp.
Pelan-pelan yah.

Jooom :D

...
Mereka menganggap bahwa sudah tidak ada lagi jalan untuk memperbaiki umat ini, tidak ada lagi harapan untuk bisa mengembalikan kemuliaan, keperkasaan, dan eksistensinya (Islam).
Bahkan ada di antara para da'i itu yang berdakwah dengan cara mengasingkan diri sepenuhnya di dalam rumah... (Buku Pendidikan Anak Dalam Islam, hlm xvi)

Pliiis.
Jangan solehah sendirian.
Share ilmu walau cuma satu ayat yah girls.
Ke siapa aja dah.
Terutama keluarga kamu :)

Oh iya.
Jangan juga jadi akhwat eksklusif, yang bergaulnya cuma ke sesama spesies aja.
Yang kerudungnya berkibar-kibar kayak bendera di tiang upacara. 
Heee. 
Canda. 
Penampakan gue juga gitu kok. 
Gak maksud nyindir kamuh. 
Itu kan cantik. *kibas jilbab

Kamu juga harus bisa gaul sama temen yang beda spesies. 
Intinya jangan jadi akhwat eksklusif kebangetan.
Sapa mereka yg berbeda itu.
Mana tau hidayah itu bisa sampai kepada mereka.
Kan.. Kan.. Kan.. :D aamiin.

...Ketika kaum muslimin memahami agama mereka dalam semua aspeknya, mereka akan tampil di medan dakwah, melaksanakan perbaikan dan pembinaan... 

Ah... Suka deh sama buku itu.
Sebenernya kalau mau aku tulis disini gak panjang sih.
Tapi puaaaannjaaaang buuaangeeet.
Haha.
Kamu pinjem aja ih punya aku.

Udah itu aja yang aku share.
Dari kata pengantar aja mungkin ada 5 hal yang mau aku posting.
Tapi ah sudahlah.
Biar kamu makin penasaran dan temuin akuuuuuh.
*modus disamperin.


Oh iya girls.
Aku tadi siang kebaca dimana gitu.
Lupa.
Bacaannya begini more or less.

Kata Ibnu Qoyyim:
Adalah puncak karunia dan kenikmatan dunia akhirat:
menikahi seorang perempuan shalihah, cerdas dan cantik sekaligus. Seperti Muhammad kepada Aisyah.

Kita ambil posisi yang akan dinikahi aja deh ya.
Karna kita kan ciwi-ciwi ~^^~

Well...
Poin-poin itu belum melakat memang di gue sendiri.
Tapi bukan gak mungkin kan yah.

Jadi shalihah?
Hayuk atuh move on. 
Hijrah step by step. 
Gue saranin ikutan ngaji deh. 
Biar tau ilmunya sebelum beramal. 
Biar kebentuk tabiat per-ukhuwahan-nya. 
Biar faham tentang ad-dinn kita ini. 
Biar cemburu tu bidadari-bidadari yang ada di syurga. Xixixi...

Jadi cerdas?
Gak melulu kamu harus makan bangku kuliah.
Emang dikira omnivora apa sampe bangku dimakan.
*lupakan.
Banyak baca girls.
Gue gak pinter-pinter amat.
Tapi ini berjuang buat faham.
Gue juga gak punya loncatan besar yang bisa bikin semua orang standing applause.
Biasa-biasa aja mah gue.
Awak apalah ye kan *gaya anak Batam.
Lihat aja.
Baca buku itu aja baru sampe kata pengantar doang.
See. Gak ada sesuatu yang spesial di diri gueh.
Semuanya biasa aja.

Cantik?
Embh.
Kata ayah, gue cantik.
*ayah emang selalu gitu. Bahkan gue baru bangun tidur aja dibilang cantik. Rrrrrrrrgh. -_- 
Agak gak objektif emang.
Tapi girls.
Cantik itu dr dalem hati kamu *eaaaak.
Bersihin jiwa, biar Allah aja yg pancarin kecantikan itu.
Hee...

Udah ah.
Tumben nulis panjang.
Hoho.

Keep hamasah!
And be amazing girl!
Soalnya,
Kamu itu madrasah pertama bagi anak-anak mu kelak.
Jangan lupa loh! Catet!
^^

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »